✨ Selamat Hari Raya Idul Fitrih 1445 H, Mohon Maaf Lahir & Bathin

Media Network
Lifestyle

Taylor Swift Menggelar Siaran Langsung ‘Reputation’-Era Surprise Song Mashup dari Singapura

Dalam siaran langsung tak terduga, Taylor Swift mempersembahkan mashup lagu 'Reputation' yang memikat, sementara penggemar ditantang dengan pesan misterius

Di tengah malam yang gelap, sebuah pesan misterius muncul di dunia maya, menggema dengan suara Taylor Swift yang merdu. “Sebuah pesan dari departemen,” demikian bunyi pesan tersebut, disertai dengan hati hitam yang mengisyaratkan sesuatu yang misterius.

Dan tiba-tiba, tanpa penjelasan lebih lanjut, layar Instagram resmi Taylor Swift menjadi sorotan ketika dua lagu penuh misteri, “I Don’t Wanna Live Forever” dan “Dress”, yang keduanya merupakan bagian dari era keemasan “Reputation” Taylor, berpadu dalam sebuah mashup yang memukau. Penggemar di seluruh dunia dapat menyaksikan langsung dari akun resmi Taylor Swift pada hari Sabtu lalu (2 Maret).

Siaran langsung ini terjadi di tengah set lagu kejutan, atau yang biasa disebut Swift sebagai “bagian akustik gila”, dari tur Eras pertama di Singapura. Bagian konser yang memanjakan penonton dengan beberapa lagu tak terduga (atau, belakangan ini, mashup). Setelahnya, Swift akan melanjutkan penampilannya di Stadion Nasional Singapura pada tanggal 3, 4, 7, 8, dan 9 Maret.

Namun, di tengah riuh rendahnya penampilan Taylor, para Swifties dengan cepat menyadari bahwa toko web resmi Taylor Swift tiba-tiba padam. Pengunjung tidak dapat mengakses toko tersebut tanpa kata sandi dari administrator situs, memicu spekulasi apakah ini menandakan peluncuran produk baru yang segera datang. Namun, saat ini, toko web tersebut sudah kembali beroperasi, tanpa produk baru yang ditampilkan.

Pesan misterius “pesan dari departemen” yang menyertai siaran langsung tersebut ternyata merujuk pada album mendatang Taylor Swift, The Tortured Poets Department, yang akan dirilis pada tanggal 19 April mendatang. Pesan itu diakhiri dengan hati hitam yang menambah misteri.

Tidak hanya itu, Swift juga telah mengumumkan tiga varian album yang berbeda, masing-masing menampilkan trek bonus yang eksklusif: “The Manuscript,” “The Bolter,” dan “The Albatross.” Edisi “The Bolter” dan “The Albatross” telah diungkapkan pada tur sebelumnya di Melbourne dan Sydney, Australia. Namun, meskipun para penggemar berspekulasi bahwa mungkin ada pengumuman lain yang akan dibuat di konser pertama di Singapura, seperti kemungkinan ada lagu bonus keempat, namun tidak ada pengumuman yang diumumkan.

Dengan pilihan lagu yang dipilih untuk ditampilkan dan disiarkan langsung, serta kenyataan bahwa hanya mashup ini yang disiarkan, tanpa set akustik lengkapnya, para Swifties mulai berspekulasi bahwa musisi yang penuh dengan telur Paskah ini mungkin memberikan beberapa petunjuk terkait “Reputation” dari Singapura.

“I Don’t Wanna Live Forever” adalah duet antara Taylor Swift dan Zayn Malik yang pertama kali dirilis pada Desember 2016 dan dimasukkan ke dalam soundtrack Fifty Shades Darker ketika dirilis pada Februari 2017.

Sementara itu, “Dress” adalah trek ke-12 di album studio keenam Taylor Swift, Reputation, yang dirilis pada November 2017.

Hingga saat ini, Taylor Swift telah merilis “Taylor’s Version” dari semua album yang direncanakan untuk direkam ulang kecuali “Reputation” dan album debutnya yang berjudul sendiri. Namun, belum ada tanggal resmi yang diumumkan untuk rekaman ulang tersebut.

Sebelum mashup “I Don’t Wanna Live Forever” / “Dress” di Singapura, Taylor Swift juga menampilkan mashup lain yang menakjubkan antara pembuka Speak Now “Mine” dan trek Red “Starlight” dengan sentuhan gitar yang memukau. Sayangnya, pertunjukan ini tidak disiarkan langsung di akun resmi Taylor Swift, namun direkam oleh penggemar lain di stadion. Nikmati kedua mashup tersebut dalam klip di bawah.

Sumber
billboard

JZ22AMI

Aktif sebagai jurnalis sejak tahun 2010. "Mengamati, merespons, merekam dan menceritakan kisah" #DSAS

Berita terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button