Sukseskan Pilkada Serentak, Rabu 27 November 2024

Media Network
Olahraga

Laga Seru Spanyol vs Italia di UEFA Euro 2024: Taktik, Statistik dan Prediksi

Spanyol dan Italia akan bertarung dalam pertandingan berat di UEFA Euro 2024, di mana kedua tim ingin melanjutkan tren kemenangan mereka sejak awal kompetisi.

Spanyol memulai Euro 2024 dengan kemenangan impresif melawan Kroasia, yang mempersiapkan mereka untuk menghadapi Italia. Namun, pertandingan ini mungkin menjadi akhir dari catatan unik. Untuk pertama kalinya sejak mengalahkan Jerman di final Euro 2008, Spanyol mencatatkan persentase penguasaan bola terendah dalam 136 pertandingan, namun tetap berhasil menang dengan meyakinkan.

Apakah ini strategi baru di bawah pelatih Luis de la Fuente? Jika iya, tampaknya cukup efektif. Alvaro Morata, yang pertama kali menjadi kapten La Roja di turnamen besar, sangat bangga dengan golnya yang menjadikannya pencetak gol terbanyak ketiga sepanjang masa di Kejuaraan Eropa, setelah Cristiano Ronaldo dan Michel Platini.

Penampilan cemerlang Lamine Yamal juga menjadi sorotan utama dari kemenangan melawan Kroasia. Yamal menjadi pemain termuda yang pernah bermain di Euro dan juga pemberi assist termuda setelah memberikan umpan kepada Dani Carvajal untuk gol internasional pertamanya. Pemain muda Barcelona ini akan menjadi pusat perhatian karena ia harus memberikan kontribusi penting lainnya melawan Italia.

Italia juga memulai dengan kemenangan atas Albania. Namun, mereka sempat terkejut oleh gol cepat Nadim Bajrami setelah 23 detik, yang menjadi gol tercepat yang pernah tercatat di Kejuaraan Eropa. Meskipun begitu, Azzurri berhasil bangkit dan mencetak dua gol dalam lima menit di babak pertama untuk mengendalikan pertandingan.

Pelatih Luciano Spalletti mengambil risiko dengan memasukkan pemain muda seperti Riccardo Calafiori di lini belakang bersama Alessandro Bastoni. Meski aneh karena kedua bek tengah tersebut kidal, Calafiori tampil gemilang dalam pertandingan internasional ketiganya.

Gol dari Bastoni dan Nicolo Barella cukup untuk mempertahankan keunggulan Italia sepanjang sisa pertandingan, meskipun mereka menciptakan banyak peluang yang lebih baik. Federico Chiesa menjadi pemain kunci bagi Italia, dan semua mata akan tertuju padanya saat menghadapi Spanyol.

Italia, sebagai juara bertahan, berusaha menjadi tim kedua yang memenangkan Euro secara berturut-turut. Saat ini, Spalletti mengutamakan lolos dari grup sebagai juara, dan untuk itu, mereka harus mengalahkan Spanyol dan mengumpulkan setidaknya satu poin dari pertandingan terakhir mereka.

Kabar Tim & Taktik

Spanyol

Pelatih Spanyol kemungkinan akan mengevaluasi kondisi cedera Aymeric Laporte, yang mungkin kembali ke bangku cadangan. Oleh karena itu, pasangan bek tengah Robin Le Normand dan Nacho Hernandez kemungkinan akan tetap dimainkan setelah kemenangan tiga gol melawan Kroasia.

Rodri dan kapten Morata sudah kembali berlatih penuh dan diharapkan bermain melawan Italia. Pedri dan Fabian Ruiz akan bergabung dengan gelandang Manchester City di lini tengah, sementara de la Fuente akan tetap mengandalkan Lamine Yamal dan Nico Williams di lini depan.

Namun, situasi pertandingan mungkin membuat pelatih mempertimbangkan beberapa perubahan karena Italia memiliki pertahanan yang kuat. Oleh karena itu, ada kemungkinan de la Fuente memanggil Dani Olmo dan Alejandro Grimaldo untuk tampil dalam susunan pemain yang diubah.

Susunan Pemain yang Mungkin (4-2-3-1): Simon; Carvajal, Le Normand, Nacho, Cucurella; Pedri, Rodri, Ruiz; Yamal, Morata, Williams

Italia

Luciano Spalletti tidak memiliki masalah cedera setelah kemenangan atas Albania, meskipun dia mungkin tidak akan mempertahankan susunan pemain yang sama. Mantan pelatih Napoli itu bersikeras bahwa dia tidak terikat pada susunan pemain tertentu dan memiliki pemain yang bisa beradaptasi jika situasi pertandingan membutuhkannya.

Spanyol suka menguasai bola dan memiliki pemain sayap cepat untuk membongkar pertahanan. Oleh karena itu, Spalletti mungkin mempertimbangkan Gianluca Mancini daripada Calafiori dan Bryan Cristante menggantikan Lorenzo Pellegrini. Namun, para starter yang disebutkan belum memberikan alasan untuk perubahan drastis, sehingga kemungkinan besar Spalletti akan mempertahankan susunan pemain yang sama.

Calafiori dan Bastoni adalah pasangan bek tengah kidal yang aneh, dengan keduanya cenderung maju ke depan daripada bertahan dengan sabar. Namun, Calafiori tampil luar biasa melawan Albania, dan Spalletti mungkin terus mengandalkannya melawan Spanyol.

Susunan Pemain yang Mungkin (4-3-3): Donnarumma; Di Lorenzo, Bastoni, Calafiori, Dimarco; Frattesi, Jorginho, Barella; Chiesa, Scamacca, Pellegrini

Statistik Kunci

  • Spanyol dan Italia akan bertemu untuk ke-11 kalinya di turnamen besar.
  • Ini akan menjadi pertemuan kelima berturut-turut antara kedua tim di Euro sejak 2008.
  • Spanyol telah memenangkan dua pertandingan terakhir mereka melawan Italia, tetapi belum pernah memenangkan tiga pertandingan berturut-turut melawan Azzurri.
  • Spanyol telah menang dalam tiga pertemuan terakhir mereka dengan juara bertahan dan mencapai final di setiap edisi tersebut.
  • Italia hanya kalah satu dari sepuluh pertandingan kompetitif terakhir melawan Spanyol di turnamen besar, yaitu di final Euro 2012.

Pemain yang Harus Diwaspadai

Setelah melihat penampilan Yamal melawan Kroasia, Luciano Spalletti mungkin telah merancang rencana khusus untuk menghentikan sensasi remaja tersebut. Kecepatan dan kelincahannya adalah beberapa karakteristik hebat yang dimiliki pemain muda Barcelona itu. Namun yang lebih penting, dia tidak terduga dan sering membuat bek lawan kewalahan.

Oleh karena itu, dia akan menjadi pemain yang perlu diawasi dengan ketat oleh pertahanan Italia, karena dia bisa memiliki pertandingan produktif lainnya untuk La Roja. Jika dia berhasil mencetak gol di turnamen ini, Yamal bisa menjadi pencetak gol termuda dalam sejarah Kejuaraan Eropa, sebagaimana dia menjadi pemberi assist termuda di pertandingan pembuka melawan Kroasia.

Prediksi

Spanyol 2-2 Italia

Pertandingan ini memiliki potensi besar untuk berakhir imbang, karena kedua tim memiliki kekuatan menyerang dan ketahanan defensif yang cukup untuk saling menahan. Spanyol mungkin memiliki keunggulan kecil dalam penyerangan berkat pemain sayap mereka yang cepat. Namun, Italia memiliki pertahanan yang solid namun berani.

Ini adalah pertandingan yang bisa memunculkan permainan terbaik dari kedua tim, dengan kemungkinan pertandingan ini akan berjalan seimbang. Dengan demikian, ini adalah laga berisiko tinggi antara favorit grup yang bisa berakhir dengan hasil imbang yang menghibur.

JZ22AMI

Aktif sebagai jurnalis sejak tahun 2010. "Mengamati, merespons, merekam dan menceritakan kisah" #DSAS

Berita terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button